20 Negara dengan Biaya Hidup Paling Mahal di Dunia, Mana Sajakah?

IVOOX.id, Jakarta – Hidup di luar negeri mungkin menjadi mimpi sebagian orang yang ingin mewujudkan masa depan lebih cemerlang. Penting Untuk dietahui negara mana dengan biaya hidup termahal di dunia?

Ada ungkapan lama tentang tempat hidup: hujan emas di negeri orang masih lebih baik hujan batu di negeri sendiri. Maksud dari ungkapan tersebut adalah, acapkali kehidupan di negeri asing yang seolah-olah lebih nyaman, mewah dan spesial, bagaimanapun masih lebih baik hidup di negeri sendiri walau tidak semewah atau senyaman di negeri asing tersebut. Benarkah demikian?

Jawaban atas pertanyaan tersebut akan sangat relatif bergantung pada kecenderungan masing-masing individu. Beberapa orang berkeyakinan, hidup di luar negeri atau merantau bisa membuka peluang tak terbatas untuk kehidupan yang lebih sukses. Sebagian lagi mungkin lebih sepakat bila senyaman-nyamannya hidup adalah dekat dengan keluarga dan kerabat di tanah kelahiran.

Yang pasti, bila kamu saat ini tertarik untuk hidup di luar negeri untuk menetap, bersekolah atau sekadar melancong ke mancanegara, tidak ada salahnya mengetahui profil negara tujuan untuk mendapatkan gambaran. Beberapa negara rupanya menuntut biaya hidup yang sangat mahal supaya seseorang bisa hidup layak dan nyaman. Dengan mengetahui informasi seperti ini, kamu bisa lebih bersiap apabila memang hendak pergi ke negeri tersebut dalam waktu dekat.

Mengutip hasil riset Numbeo yang rutin merilis tentang indeks negara dengan biaya hidup paling mahal dunia. Negara mana yang menuntut biaya hidup paling mahal dan mana yang paling murah, semua ada dalam riset Numbeo tersebut.

Indeks Biaya Hidup atau Cost Living Index versi Numbeo mengacu pada New York City, Amerika Serikat (AS), sebagai acuan dengan angka 100%. Sehingga, apabila ada sebuah negara atau kota yang angka indeks biaya hidup, anggaplah mencapai 120, itu berarti biaya hidup di kota tersebut rata-rata lebih mahal 20% dibandingkan biaya hidup di New York. Dengan demikian, biaya hidup di Amerika itu memang terbilang cukup mahal.

Sebaliknya, bila sebuah kota memiliki angka indeksnya 70, berarti biaya hidup di kota tersebut lebih rendah 30% dibandingkan biaya hidup di New York.

Indeks biaya hidup yang disusun Numbeo merupakan indikator relatif yang memuat informasi tingkat harga barang konsumsi, restoran, transportasi dan pengeluaran rutin sehari-hari. Namun, indeks biaya hidup tersebut belum memasukkan faktor pengeluaran untuk sewa tempat tinggal atau harga rumah.

Nah, penasaran, kan, negara mana sajakah yang berbiaya hidup paling mahal di dunia saat ini? Mari langsung melihat daftarnya berikut ini:

1. Swiss

Cost living index: 119,98

Rent index: 51

Restaurant index: 122,6

Inilah negara dengan biaya hidup paling mahal sejagat! Sebagai gambaran, di Swiss biaya sekali makan di restoran untuk dua orang dengan tiga menu utama bisa menghabiskan 100 swiss franc atau sekitar Rp1,44 juta. Perbandingan nilai tukar, 1 swiss franc setara dengan Rp 14.479,60.

Adapun biaya sewa tempat tinggal di negeri ini untuk apartemen studio satu kamar tidur di pusat kota, mencapai 1.439,58 swiss franc atau Rp20,84 juta per bulan.

Biaya hidup yang mahal itu sedikit banyak tertutup dengan tingkat penghasilan masyarakat Swiss yang relatif tinggi. Rata-rata pendapatan bulanan bersih orang Swiss (setelah dipotong pajak) mencapai 4.777,71 swiss franc atau setara dengan Rp69,17 juta.

Yang pasti dibandingkan biaya hidup di Indonesia, Swiss lebih mahal 233,34% atau hampir tiga kali lipat biaya hidup di negeri kita.

2. Islandia

Cost living index: 112,64

Rent index: 54,03

Restaurant index: 125,94

Islandia menjadi negara kedua termahal di dunia dari sisi biaya hidup. Hidup di negara kecil ini 12% lebih mahal dibandingkan tinggal di New York, Amerika Serikat. Di Islandia, bila kamu pergi ke restoran untuk makan berdua dengan pasangan, paling enggak kamu harus mengeluarkan biaya sekitar 11.000 krona atau setara dengan Rp1,47 juta. Asumsi 1 krona Islandia setara dengan Rp134,39.

Bila hendak menyekolahkan anak di Preschool atau Taman Kanak-Kanak, per bulan kamu harus menyiapkan uang 34.931,58 krona atau Rp4,69 juta. Mahal? Jauh lebih mahal dibandingkan uang sewa apartemen 1 kamar tidur di pusat kota yang mencapai 180.476,19 krona, setara dengan Rp24,25 juta per bulan.

Biaya hidup yang luar biasa mahal di Islandia sebenarnya setara dengan tingkat penghasilan masyarakat di sana. Menurut catatan Numbeo, rata-rata orang Islandia mengantongi penghasilan rutin bulanan sebesar 353.424,41 krona atau Rp47,49 juta.

3. Norwegia

Cost living index: 104,09

Rent index: 40,51

Restaurant index: 115,35

Hidup di Norwegia juga menuntut biaya hidup cukup mahal. Negeri skandinavia ini muncul sebagai negara berbiaya hidup termahal urutan ketiga versi Numbeo. Gambaran untuk kamu, Moneysavers, bila kamu tinggal di Norwegia, untuk sekali makan berdua di restoran kelas menengah, paling tidak kamu harus mengeluarkan uang sebesar 800 krona norwegia (kr). Itu setara dengan Rp1,41 juta.

Untuk kebutuhan tempat tinggal, bila kamu menyewa apartemen dengan satu kamar di negeri ini, paling tidak kamu harus membayar tarif sewa Kr 10.324,25 atau sekitar Rp18,29 juta per bulan. Lumayan juga, ya?

Tapi biaya hidup yang mahal itu sejalan dengan tingginya tingkat penghasilan masyarakat Norwegia. Menurut catatan Numbeo, rata-rata penghasilan bulanan orang Norwegia setelah dipotong pajak adalah Kr 28.011,47 atau sekitar Rp49,7 juta.

4. Luxemburg

Cost living index: 86,44

Rent index: 58,87

Restaurant index: 99,47

Di urutan keempat negara termahal di dunia adalah Luksemburg. Di negeri ini, penghasilan rata-rata orang per bulan mencapai 2.927,94 euro atau sekitar Rp49,09 juta. Bunga KPR pun sangat rendah yaitu 1,94% per tahun fix. Wow!

Bagaimana biaya hidupnya? Makan di restoran murah, kamu perlu mengeluarkan uang paling tidak 17 euro atau Rp285.000 sekali makan. Sewa tempat tinggal juga lumayan, sekitar 1.444 euro per bulan atau setara Rp24,21 juta. Tertarik hidup di sini?

5. Denmark

Cost living index: 82,65

Rent index: 33,46

Restaurant index: 97,85

Di Denmark, kamu bisa tinggal dengan nyaman bila memiliki dana yang memadai untuk sewa tempat tinggal dan makan sederhana. Gambarannya seperti ini: sewa apartemen di pusat kota, untuk jenis apartemen satu tempat tidur, kamu membutuhkan 6.382,78 krona atau sekitar Rp14,34 juta.

Makanan mahal? Bila kamu ingin makan di restoran yang relatif terjangkau, paling tidak siapkan duit Rp250.000 sekali makan. Di Denmark, orang-orang rata-rata membukukan pendapatan bulanan sebesar Rp43 juta per bulan.

6. Singapura

Cost living index: 80,40

Rent index: 60,38

Restaurant index: 59,40

Setelah didominasi negara-negara skandinavia di urutan 5 besar, daftar negara termahal di dunia urutan ke-6 dihuni oleh tetangga kita: Singapura. Masyarakat di Singapura rata-rata memiliki penghasilan bulanan sekitar 4.050,76 dollar singapura. Bila dirupiahkan, setara dengan Rp42,73 juta per bulan. Dengan penghasilan sebesar itu, mereka bisa menutup berbagai kebutuhan pokok seperti makan di restoran menengah seharga Rp600.000 untuk dua orang.

Sewa apartemen tiga kamar di pusat kota paling tidak membutuhkan uang 4.617,48 dollar singapura atau sekitar Rp48,71 juta per bulan. Mahal, ya.

7. Jepang

Cost living index: 79,87

Rent index: 26,66

Restaurant index: 47,20

Bagaimana hidup di Jepang? Di negeri Sakura ini, harga susu satu liter mencapai 183,27 yen atau sekitar Rp23.386. Tidak jauh berbeda dengan harga susu di Indonesia, ya. Yang mahal di Jepang adalah bila kamu ingin membeli apartemen. Di negeri ini, per meter harga apartemen di pusat kota mencapai 865.972 yen atau sekitar Rp110,5 juta per meter. Mahal banget! Adapun tarif sewa untuk apartemen satu kamar di pusat kota sekitar 83.305 yen atau Rp10,62 juta per bulan.

Biaya hidup di Jepang memang mahal. Namun, itu sebenarnya sejalan dengan tingginya tingkat penghasilan masyarakat di sana yang rata-rata 281.098,54 yen atau sekitar Rp35,86 juta per bulan.

8. Irlandia

Cost living index: 77,08

Rent index: 47,60

Restaurant index: 84,81

Di Irlandia, sekali makan berdua di restoran kelas menengah membutuhkan uang 55 euro. Sedang biaya sewa apartemen tiap bulan untuk kelas paling murah di pusat kota mencapai 1.231 euro per bulan. Di Irlandia, rata-rata orang memiliki penghasilan 2.194,79 euro per bulan. Ini menjadikan Irlandia sebagai negara dengan biaya hidup paling mahal tahun 2018 di urutan ke-8 di dunia.

9. Korea Selatan

Cost living index: 76,62

Rent index: 23,55

Restaurant index: 45,26

Korea Selatan menjadi negara termahal nomer 9 di dunia. Di sini, masyarakatnya rata-rata memiliki penghasilan 2,62 juta won per bulan atau sekitar Rp33,54 juta.

10. Belanda

Cost living index: 75.93

Rent index: 34.86

Restaurant index: 85.36

Negeri kincir angin Belanda menjadi negeri dengan biaya hidup paling mahal sedunia urutan 10. Mahalnya biaya hidup di negeri ini sejalan dengan tingkat penghasilan masyarakat yang cukup tinggi yaitu rata-rata 2.220 euro per bulan atau sekitar Rp37,19 juta.

11. Israel

Cost living index: 74,86

Rent index: 30,60

Restaurant index: 83,85

12. Prancis

Cost living index: 74,83

Rent index: 26,89

Restaurant index: 75,20

13. Hong Kong

Cost living index: 74,73

Rent index: 78,33

Restaurant index: 54,05

14. Belgia

Cost living index: 74,39

Rent index: 26,53

Restaurant index: 85,87

15. Australia

Cost living index: 73,87

Rent index: 37,63

Restaurant index: 73,09

16. Finlandia

Cost living index: 72,73

Rent index: 26,98

Restaurant index: 77,88

17. Austria

Cost living index: 72,41

Rent index: 31,96

Restaurant index: 69,60

18. Swedia

Cost living index: 72,31

Rent index: 27,16

Restaurant index: 69,74

19. Italia

Cost living index: 70,39

Rent index: 26,42

Restaurant index: 75,21

20. Amerika Serikat

Cost living index: 69,68

Rent index: 21,98

Restaurant index: 77,69