September 22, 2019

Sembilan Jam Dicecar KPK, James Riady Mengaku Tak Tahu-menahu Suap Meikarta

IVOOX.id, Jakarta - Bos Lippo Group James Riady mengaku dicecar 59 pertanyaan oleh penyidik Komisi Pemberantasan Korupsi (KPK) dalam pemeriksaannya sebagai saksi suap pengurusan perizinan proyek pembangunan Meikarta di Kabupaten Bekasi. Diperiksa selama sembilan jam, James mengaku tak tahu menahu urusan suap proyek kebanggan bisnis Lippo tersebut.

"Saya dalam kapasitas pribadi saya baru saja selesai proses pemberian pernyataan di KPK. Selama sekian waktu saya telah menjawab 59 pertanyaan," kata James usai diperiksa di gedung KPK, Jakarta, Selasa.

KPK pada Selasa memeriksa James sebagai saksi untuk sembilan tersangka dalam penyidikan kasus suap tersebut.

"Mencangkupi segala hal dan saya memberikan semua itu dengan penuh kooperatif dan mendukung KPK dengan prosesnya. Saya sungguh apresiasi sikap KPK itu yang begitu profesional dan ramah itu, saya sangat apresiasi," kata James yang diperiksa sekitar 9 jam itu.

Ia pun menyatakan akan kooperatif jika nantinya KPK membutuhkan keterangannya kembali dalam kasus Meikarta itu.

"Selanjutnya saya akan terus kooperatif dan mendukung KPK dalam tugasnya dan setiap saat pun saya bersedia untuk memberikan pernyataan lagi," tuturnya.

Lebih lanjut, James pun menyatakan bahwa dirinya tidak mengetahui dan terlibat dalam kasus suap perizinan proyek Meikarta tersebut.

"Izinkan juga saya menyampaikan saya pribadi tidak mengetahui dan tidak ada keterlibatan kasus suap yang di Bekasi yang sedang dibicarakan. Itu saja saya bisa memberikan pernyataan dan selanjutnya silahkan bertanya dengan KPK," ujar James, dikutip Antara.

Dalam kasus itu, KPK telah menetapkan sembilan tersangka, yaitu konsultan Lippo Group masing-masing Taryudi (T) dan Fitra Djaja Purnama (FDP), pegawai Lippo Group Henry Jasmen (HJ).

Selanjutnya, Kepala Dinas PUPR Kabupaten Bekasi Jamaludin (J), Kepala Dinas Pemadam Kebakaran Pemkab Bekasi Sahat MBJ Nahor (SMN), dan Kepala Dinas Dinas Penanaman Modal dan Pelayanan Terpadu Satu Pintu (DPMPTSP) Kabupaten Bekasi Dewi Tisnawati (DT), Direktur Operasional Lippo Group Billy Sindoro (BS), Bupati Bekasi Neneng Hassanah Yasin (NNY), dan Kepala Bidang Tata Ruang Dinas PUPR Kabupaten Bekasi Neneng Rahmi (NR).

Diduga, pemberian terkait dengan izin-izin yang sedang diurus oleh pemilik proyek seluas total 774 hektare yang dibagi ke dalam tiga fase/tahap, yaitu fase pertama 84,6 hektare, fase kedua 252,6 hektare, dan fase ketiga 101,5 hektare.

0 comments

    Leave a Reply